Blog

Joe's Food Blog



Ramadhan Mubaarak Everyone !

Tulisan ini ditulis kira-kira bulan Juni tahun lalu. So yea, aku lalai ngga nyelesaiin ini dulu karena hari-hari super hectic di Italia yang berhasil menyita seluruh pikiran, hati, dan fisik aku :). Semoga cerita ini tetap menyenangkan dibaca walaupun udah terlewat hampir satu tahun lalu. Terimakasih udah mau ngeluangin waktu klik blog akuw tersayang yah !

-

Gimana nihh puasanya yang di Indonesia ? Kuat kan kuat , negara kita alhamdulillah diberi kemudahan Allah bukan dengan matahari yang panjang dan dengan nuansa ber-ramadhan yang kental banget. So yeah kita ngga ngerasa kesusahan buat ngejalaninnya karena bareng-bareng.

Oh ya kalo temen-temen AFS yang muslim baca ini kuat-kuat yah puasa di Eropa 18++ jam, atau anak YES yang udah pulang punya pengalaman juga puasa di Amerika. Paling ngga ngebayangin jadi si Lulu, temenku AFS Finlandia yang bahkan sampe tengah malem masih ada matahari. Kata Lulu, warga muslim Finlandia ikutin negara Turki, jadi dari jam 2 pagi sampai 11 malam (ini pun masih ada cahaya btw).

Va bene, ALLORA

Kapan Ramadhan mulai ?

Tulisanku kali ini aku bakal cerita gimana puasa di Italia utara. Centro Islamico Culturale d’Italia - Masjid Besar Roma mengumumkan kalau Ramadhan 1439 H jatuh pada 17 Mei 2018. Awalnya sempet ada pengumuman kalau jatuh di tanggal 16, sehari sebelumnya. Aku awalnya kebingungan, karena sempet kepikiran ikut Indonesia aja yang mulai 17. Ternyata setelah aku pikir-pikir lagi, baiknya aku mengikuti keputusan ulama-ulama di Italia karena mereka yang bener-bener menghitung hilal di langit Italia.

Sempet tanya kesana kemari. Well, pada akhirnya aku tanya ke Assia, aktivis muslimah dari Aljazair yang udah menetap dan berkeluarga di Longarone, Belluno. Pada akhirnya alhamdulillah mulainya sama kaya di Indonesia tanggal 17 Mei dan ada jadwal sholat dan sahur dari perkumpulan muslim Provinsi Belluno.

Beberapa temen AFS Indonesia yang di Italia mereka mulai 16 Mei, karena memang waktu itu sempat berubah-ubah antara 16 dan 17. Mereka yang mulai 16 tetep ngelanjutin puasanya.

So, Ramadhan kali ini aku ikut jadwal itu bukan Muslim Pro. Assia nyaranin begitu, baru setelah Ramadhan selesai kita merujuk ke Muslim Pro.

Berapa lama sih puasa di Italia ?

Aku sendiri karena di utara jadi waktu subuh yang mulai lebih cepat dari Italia selatan juga maghrib yang dateng lebih lambat beberapa menit. Dari awal sebelum Ramadhan, kami anak-anak Indo bertekad buat bantu saling bangunin kalo sahur dan absen di grup. Honestly, emang susah bangun sahur sendiri jam 3 kurang, karena subuh jam 3 lebih. Awal-awal itu sempet beberapa hari nggak sahur, padahal durasi puasa 18 jam.

Susah ? Iya awalnya lumayan tapi akhirnya terbiasa, ehehe. Apalagi ini udah akhir-akhir musim semi, jaman-jamannya orang makan di luar karena ada matahari. Wallahu a’laam ya awal-awal sampai pertengahan Ramadhan itu banyak hujan jadi nggak kerasa panas dan kehausan. Panas disini pun umido atau basah justru bikin haus banget. Aku ngebayangin sebelumnya kayaknya bakal berat dan sendirian. But, trust me, wherever you’re Allah will help you, give you strenght and bless you

Karena sahur kami saling bangunin via telpon jadi ngga kerasa sendiri, merasa kalau berjuang bareng-bareng walaupun kami tersebar di Italia.


Apa ya tantangan pertama Ramadhan ?

Ber-ramadhan bukan di negara muslim pasti dong ada tantangannya, sebenernya dari sebelum ramadhan sudah di bombardir dengan beribu pertanyaan. But, waktu bener-bener di bulan suci ini tantangannya semakin gede. Hari pertama puasa itu kan hari Kamis ya, hari dimana jam awal ada pelajaran olahraga dan sorenya rutinitas karate. Kebetulan banget il professore di ginnastica atau olahraga ngajakin ke Bar Europa deket sekolah, buat ngobrol-ngobrol sambil nikmatin matahari minum kopi, makan roti, gelato dan semau kita mau beli apa aja.


Well, I can’t eat:)))

Langsung dong mereka tanya how fasting works in Ramadhan. No eat - no drink.

“Maa Nabila neanche bere ? Mi dispiace non puoi mangiare , sei matta !”

“Gaboleh juga minum ? Maaf ya ampun kamu gabisa makan, kamu gila sih !”

Hahaha. Kira-kira begitu.

Aku cukup senyum aja dan jelasin pelan-pelan.

......

Bersambung.

Tulisan ciamik, manis dan penuh suka cita ini diceritakan oleh sahabat saya. Ihh sukakk bangett, itu reaksi pertama sambil ber-ngakak ria, hahaha. Dengan izinnya, sengaja saya repost di sini. Tapi kawan semua bisa kunjungi tulisan aslinya dengan klik disini 

-

Penulis : Dear Neptunus a.k.a Alfreda Fathya


Setelah lama sekali tidak menulis, maka awal Maret ini aku ingin menuliskan sukacita. Aku ingin bilang bahwa, perayaan ini bentuk syukur atas izin Allah aku dipertemukan dengan orang-orang yang mengizinkan aku menjadi bagian diantara episode cerita panjang kehidupan tentang pencarian-penemuan.

Dan diantara pertemuan-perpisahan-perjumpaan yang tersuguhkan. Aku sungguh terenyuh ketika tiba-tiba Kakak Aunillah datang ke satu momen terbesar dalam hidupku, SRE tahun lalu di PKKH.  Dan tidak sendiri, lengkap dengan Mba Oase dan Kak Arham plus Nabila plus Mirza. Ini sungguh haru, karena aku ngga tahu hari itu katanya jadi hari terakhir Kak Aunillah di Jogja. Dan foto ini sungguh aku suka. Akutu sayang banget sama semuanya. Terserah kalau ngga percaya. Tapi mulai hari itu terselip banyak doa dan harapan bahwa rombongan ini akan terus ada sampai aku diwisuda dari UM, disumpah sebagai psikolog dan akhirnya nikahan. Wkwkw. Dan bahkan hari itu diutup dengan traktiran agak maksa sate favorit Mba Oase di seputaran UGM. Titik haru lainnya, adalah Mba Oase menyempatkan datang ke stand FKY-ku sebelum ke Malang. Disitu aku merasa aku punya arti dalam datang dan pergiku di kehidupan mereka. Terimakasih telah mengizinkan Fafat mendengar-melihat-menimpali-menggodai dibeberapa kesempatan.




Dua atau tiga tahun lalu, papasan sama Kakak Aunillah di jalan songongnya ngga kelewatan. Setaun setelahnya belio nelpon sahaya buat ngucapin selamat. Setaun berikutnya ada banyak kesempatan yang mendekatkan bukan sekedar hai haian lagi. WKWKWK. Aajaib banget emang. Bawa bule kerumah sakit. Ngajak kabur dr MH yang bikin heboh. Dan cerita panjaaaang percintaan yang dicuri dengar maupun dikisahkan live.

Mohon maaf, kalau saya jatuhnya lupa tanggal ulangtaun anda ya Mr Aunillah. Semoga dengan segala kebaikan yang diihtiarkan akan kembali menjadi kemudahan-kemudahan untuk kakak dikemudain hari. Sukses membangun jaringan internasionalnya. Kali aja kalau ngga bisa susulin anda secepat yang saya bisa. Ya saya bikin suprize lagilah apa gitu pas anda wisuda. 

Bahaha. Inget reunian di Europe yah bertiga. Hahahaha. Ya atau mungkin sekalian trip berempat atau berenam. Atau bertuju kalau Mirza tetep masih sendiri. Hahahahahahahaha.

Selamat menjooolang gadang abaang Ulin!


May Allah bless u :)


Ini yoiq banget ya pas itu, alus banget caranya. Wkwkw.

La vitá è dura, non so cosa potrei dire...


"Nah niki fungsine punya banyak saudara to, ada otomasisasi untuk berbagi," cerita bapak ke kami semua.

Teringat suatu obrolan di mobil pulang dari Klaten menuju Temanggung, ketika itu selepas takziyah ke keluarga mbah putri, kakak sulung beliau meninggal dunia. Tepat ketika abu Gunung Kelud sedang tebal-tebalnya.

Eyang ti dari Wonosobo (ipar), istri dari mendiang mbahdhe Slamet nyangoni satu lembar 20.000 untuk Dek Gibran, bungsu terkecil putra bapak ibu.

Seketika,

"Pak mangkeh berarti lima ribu lima ribu? Damel mbak bila, mas daffa, mbak hanun?"

Iya. Bahasa jawa krama yang diajarkan Bapak Ibu, yang penuh inggah inggih dan sopan santun. Rasanya saya merasa menjadi orang sangat beruntung menjadi bagian rakyat jawa yang berbahasa jawa, krama pula :)

Bapak langsung menimpali

"Nah niki fungsine punya banyak saudara to, ada otomasisasi untuk berbagi," cerita bapak ke kami semua.

Lalu Bapak menjawab Dek Gibran, "Nggih Gibran mboten popo seng paling katah, 7000 nopo pinten. Sisane saged dibagi ke mbak mas."

Obrolan di mobil lima tahun lalu itu selalu terngiang di hati saya. Sampai-sampai menjadi buah kebiasaan yang otomatis berusaha saya lakukan, entah ketika dilanggengkan rejekinya karena menang lomba atau apa pun yang Allah berikan.

Kehidupan sederhana yang paling arif yang Bapak Ibu ajarkan. Rasanya, saya merasa bersalah ke diri sendiri ketika nafsu saya sedang melambung dan malah berhedon ria. Seketika, pasti saya membayangkan Bapak Ibu makan apa di rumah? Atau adek-adek di perantauan makan apa?

Bukan sekedar itu,

Bahkan sehari-hari ketika kami masih sekolah dasar, tiap pagi Ibu kewalahan menyiapkan sarapan dan bekal ke sekolah. Berhubung kami sangat apa adanya, yang paling saya ingat Ibu sering masak satu atau dua telur dadar yang diberi parutan kelapa supaya lebih banyak dan besar. Lalu bisa kami bagi, telur itu untuk sarapan sekaligus untuk bekal kami berempat.

Ibuuuu... Rasanya di perantauan saya selalu ingin berteriak memanggil ibu dan pingin selalu bersujud penuh rasa terimakasih.

Kata Ibu, "Nggih sengaja ngeten niki Bil, ben ngenjing nek pun gede hidup susah mboten kaget."

Ingatan saya masih utuh mengingat kalimat sederhana Ibu.

Saya tidak habis pikir, Dek Gibran yang baru saja nyantri di Solo berusaha sekuat tenaga tidak jajan. Kata adek, "Eman-eman mbak uange, larang nek jajan, mesakke Bapak."

Nyasssssss. Saya serasa tersindir bukan main, saya disini bisa seenaknya tanpa rasa kasihan kalau mau jajan makanan kesukaan.

Sampai suatu hari Bapak mengirim screenshot chat beliau dengan Dek Gibran, "Niki kalimate adik Gibran sore niki marai ati grantes ning soyo dewasa berpikir," kata Bapak.

Ternyata adek juga bikin saya sesak, dia bilang ke Bapak supaya ndak usah beli-belikan barang biar uangnya bisa diawet-awet.


Itu sebabnya di tahun terakhir di Jogja setiap perpulangan saya lebih memilih untuk pulang ke rumah. Padahal dulu sebelum pergi ke Italia, pulang rasanya hanya melelahkan dan terlalu singkat.

Sekarang, rasanya ingin setiap Minggu pula. Berbagi cerita ke orang tua sebelum tidak sempat. Pesan Ibu lagi ke saya putri sulungnya yang selalu teringat,

"Bila nek pun sukses ampun lali adek-adek nggih."

Nggih bu, pak.

Semoga Bapak Ibu di rumah sehat selalu dan senantiasa dalam perlindungan Allah. Sehat-sehat Adek-Adek !

Vi amo amori miei.

Adinta.
1 Maret 2019
Dear semesta yang aku sayangi,

Ada banyak hal yang sudah terlewati. Ratusan kali bumi berotasi, sampai-sampai aku tidak sadar sendiri sudah sampai disini. Sampai-sampai aku tidak menyadari ada banyak hari terlewati tanpa menyisakan jemari.

Daaan plis Nabila come on, kemana aja kamu selama ini ?

Seperti roda berputar yang mungkin luput aku sadari, aku lebih banyak mengutuk takdir dan menangis sendiri. Lagi-lagi kenapa harus begini. Lalu suatu ruang romantis selepas kedua salam kusalami kepada Malaikat Raqib Atid pada suatu petang, aku menangis tersedu

Ada banyak orang yang super duper aku rindukan. Yang dekat terasa jauh, yang jauh terasa sangat melekat di nadi, tapi nyatanya ya tetap aja jauh.

Intinya sudah ribuan kali aku sesak sendiri, mengeluh sendiri- mungkin kalian juga gemas karena 8 bulan tetap belum bisa bikin Nabila totally move on. Move on dari Italy.

Boleh dibilang menangisku masih dalam batas wajar, belum sesesak ketika malam terakhir di rumah nun jauh disana. Iya, aku takut sekali bertemu semesta lain di khatulistiwa.

Sampai-sampai Mamma bilang, "Nabila kamu kenapa takut? Kamu berhasil bikin super good relations sama setiap orang disini. Inget kan, dulu kamu dateng tanpa bahasa sama sekali, kamu ngga kenal siapa pun."

"Inget, semua nunggu kamu di sana. Kamu udah bisa bahasamu, kamu dah kenal orang-orang disana. Kamu pasti bisa punya relations yang lebih baikk lagi."

Kiranya begitu, tafsiran singkat dari bahasa Italia.

Masih sambil menangis sesak, sesak, dan hanya sesak.

Aku buka lagi catatan-catatan lama. Surat dari Mamma. Katanya, aku masih dengan wajah yang sama, penuh rasa lelah seperti kali pertama aku sampai di Italia. È così la vita Nabila, dobbiamo vivere ogni giorno.

Terimakasih Mamma :)

Catatan kecil, akibat rindu akut Mamma yang setiap waktu berusaha memastikan aku baik-baik saja. Mamma yang rela bangun kapan pun di tengah malam, waktu tubuh sedang tidak bisa berkompromi.

Selamat siang semuaaa,
Terimakasih yang sudaa mau baca curhat mewek ala-ala ini~


di Jogja yang penuh teka teki,

Nabiladinta

“My soul honors your soul. I honor the place in you when the entire universe resides. I honor the light, love, truth, beauty, and peace within you. Because it is also within me. In sharing these things we are united, we are the same, we are one. LEGAMI – We are dreamers.”

Hey, how’s life going on ?

New year eve in my life; nothing special thing happen except one year ago. It just different because I was on my exchange year in Italy so yeah I was so curious how’s new year eve there, in Italian they call il capodanno. So, I will say Buon Nuovo Anno that means Happy New Year!

It’s true if, in every part in the earth where we live in, each people has their own life. As a human being, we try to make a remarkable path right, and we’ll divide it in years. What’s your resolution and hopes in the year ahead? 

January 1st, 2018 to January 1st, 2019 

I lived in a bunch of emotions. I passed a roller coaster, there’s no stopping until the end of the day where I have to release my breath in the earth then change into a different kind of after life. I met new people, they all have a place in my heart. I learned so many life lessons. How’s exchange changed me in life. I learned how to look deep beneath my self. In life, it is how we’re grateful and makes every second of our breath meaningful with people surrounding us. 

I can say, in each month I have a particular story to tell me my self (so I can reflect) or well to you too. One thing that I am still afraid of simple thing maybe on your eyes but not to me, or might be you’ll agree with me;

I’m still, I couldn’t open my exchange year diary, I miss about last month to write in it. It is how all emotions every single day in Italy I wrote in. But no, I am still afraid, damn! Well in the other side of Italy, here in Indonesia, couple days ago I decided to start to welcome one book as my diary. A pink book with particular indian icon was given to me by Alice Tormen. My Italian plus indian girl ahahaha. Written in the cover of the book, 

“My soul honors your soul. I honor the place in you when the entire universe resides. I honor the light, love, truth, beauty, and peace within you. Because it is also within me. In sharing these things we are united, we are the same, we are one. LEGAMI – We are dreamers.”

Ahh, Alice, you’re more than just sweet amore. I do really miss you. The words are super duper marvelous right? It is like the voice of her heart. I do believe she wanted me to know that we’re still near and will always be her best friend even millions of kilometers desperate us physically. Ti voglio bene Alice.

By this short story, I am telling you a piece of my life that full of beautiful emotions and peace. Life is not always easy breezy as what Instagram feed says, those all emotions in past years and everything ahead, being thankful is the key to everything. There will always a bright side. May life lead your way to a better future!

Buon Nuovo Anno a tutti!


Khansa dormitory,
January 1st, 2019

Ulima Nabila Adinta



“It is better to walk around and defend yourself with your prepared equipment as long as you're with Allah.. Rather than you walk with many of your friends but they're actually really keen to hurt you upon your journey bcs they see what you don't see in which those what they saw first is the thing that will benefit you.” -Savinaaw-

Bercerita Masa Lalu

Beberapa waktu sejak tulisan terakhir saya tiga bulan lebih lalu, saya bungkam. Tangan, hati dan pikiran saya serasa kikuk. Atas terkaan saya, mungkin ini karena empati bulan ini dan seterusnya akan berjalan ke depan saya masih merasa butuh menyetel kembali frekuensi hidup saya di negeri saya sendiri. Tentunya, lima bulan lebih lagi ‘setelan’ ini akan melaju lagi masuk ke tempat yang berbeda, dunia perkuliahan yang di semogakan.

Dunia itu yang sekarang sedang saya khawatirkan dan saya usahakan menyusun dengan baik mimpi-mimpi saya. Tapi tak apalah, saya sedang ingin membicarakan masa sekarang bukan kekhawatiran dunia yang belum sampai itu.

Lalu bagaimana berjalannya penyetelan saya sejauh ini ?

Mungkin kalau saya memilih mengeluh karena kerinduan saya tentang Italia ke setiap orang yang saya temui, mereka akan bosan mendengarnya. Tapi toh tanpa saya bercerita, kawan-kawan terdekat saya yang melihat bagaimana kerinduan yang semacam ini kerap kali membuat saya benar-benar cemas dan menangis tersedu. Saya pikir, daripada menangisnya saya ini alih-alih hanya akan membuat sia-sia lebih baik saya haturkan kepada Yang Maha Memberi Hidup di setiap sujud saya.

Penyetelan ini sungguh bukan perkara mudah, ruang tempat hembusan nafas saya sepersekian detik setiap waktunya banyak saya habiskan di Kota Jogja.

Bercerita tentang Jogja juga tersambung tentang bagaimana saya kembali belajar mencintai Jogja di setiap sudutnya. Eh, Jogja sudah lama saya cintai tapi kalo yang ini semacam ingin mendetail lagi menikmati setiap sudutnya, hehe. Saya tergerak lagi menulis karena kawan saya, Hidanul Achwan yang sejak setahun lebih lalu berhijrah ke Mesir untuk belajar.

“Kangen tulisanmu. Tulisanmu macet lama puol. Terlalu banyak yang bisa dibacakan dan diceritakan sebetulnya, take and give. I hope kita bisa bertukar cerita dan pikiran di media dan tempat yang efekttiifff, Aku butuh cerita dan perjalanan-perjalanan orang lain. Makanya aku berharap bisa baca tulisanmu. See you on top bils!” katanya penuh harap lewat pesan WhatsApp yang dihubungkan satelit di langit melintasi jarak dan waktu, Jogja dan Kairo.

Saya menyadari, menggerakkan tangan buat menulis bukan hanya perkara mood dan tidak mood, tapi harus ada impuls-impuls lain yang saya harapkan mampu memicu saya buat mensinkronkan perkara-perkara yang sulit diceritakan lewat suara. Setelah banyak perjalanan dan perpindahan tempat yang beberapa kali saya lalui, muncul kegelisahan tersendiri. Ada hal-hal yang tidak selesai kalau cuma saya pikirkan.

Sebagai akibat entah dari kesulitan saya menyetel frekuensi hidup saya di Jogja, banyak kali saya mencari cela supaya bisa keluar dan menghirup nafas di lain kota. Sampai-sampai ada kawan baru yang dulu berlabel ‘adek kelas’ haha, berfikir agak ngaco yang diceritakan ke kawan lain, “Mbak Nabila ngga betah po di angkatan kita, kok sering-sering pergi.”

Atau celotehan lainnya begini, “Perasaan dulu Mbak Nabila taat dan ngga pernah ngelanggar, kok sekarang sering banget ngelanggar.”

Saya tersenyum simpul, padahal dalam hati saya tertawa keras, hahaha. Bukan, bukan, bukan soal kalian tidak mengenakan kawan :), tapi sering pergi-pergi memang tabiat saya sejak dulu. Kalian sangat menyenangkan dan baik hati, masih mau menerima saya di angkatan kalian dan mungkin berusaha sekuat tenaga menjadikan saya seorang ‘teman’, bukan lagi ‘kakak kelas’. Meskipun masih terasanya saya tetap kakak kelas kalian. Tapi kalau siapa pun dari kalian mungkin baca tulisan ini, saya santai kok malah seneng banget kalo pakenya ‘aku’ bukan ‘saya’ kalau lagi sama Ulima Nabila Adinta.

Nah, thats why

Penyetelan frekuensi saya yang sekarang ini ber-title ‘down grade’ ke orang-orang sekitar saya. Setelah berhasil melewati 10 bulan di Italia yang berusaha menghadirkan ‘eksistensi’ di tengah segerombolan manusia asing yang bahasanya pun harus saya pelajari dari nol. Ketika itu saya seperti diminta oleh alam untuk menunjukkan grade saya yang seorang perempuan dari negara berkembang juga berkemajuan di tengah kehidupan negara maju, Italia.

Saat kembali, down grade yang saya ceritakan tadi menantang saya untuk menghadirkan diri saya yang ‘biasa-biasa aja kok saya mah’ di tengah orang-orang yang selalu sibuk berfikir kalau saya itu ‘tinggi’, “Wah dia kan habis pulang dari Italia, udah dulu ke Amerika terus ke Italia,” dan kalimat pujian lainnya yang justru itu ujian dari langit buat saya. Yang justru serasa jadi tabir di antara saya dan mereka, nah itu titik poinnya.

Saya harus tetap optimis dan bertingkah sesederhana mungkin untuk menembus tabir-tabir atas spekulasi dan ekspektasi orang-orang terhadap diri saya atas apa yang saya lakukan. Tentunya itu terjadi secara tidak langsung bukan ?

Ada orang-orang yang selalu menjadi pusat bertanya saya dari beberapa tahun lalu, salah satunya Ustadzah Nur Hasanah. Dulunya beliau musyrifah saya dua tahun di asrama dari kelas 7-8 tsanawiyah. Berganti, sekarang beliau jadi pamong asrama adek saya. Saya mampir ke asrama Ustadzah Nur.

Singkat cerita, beliau menyampaikan kekhawatirannya atas diri saya. Takut kalau saya jadi liberal haha, takut karena kelihatannya saya berubah drastis dari dulu yang ustadzah kenal. Saya mah ketawa aja ya, lalu saya menceritakan pergolakan batin atas perjalanan-perjalanan saya selama ini. Hasil obrolan itu, ustadzah berniat ngajak saya nongkrong suatu saat, hehe. Tapi belum kelakon.

“Bagi ustadzah ke luar negeri itu ya peluang aja, yang penting itu akhlaknya. Kalo akhlaknya menurun ya dia ngga ada hasil apa-apa dong,” ujar ustadzah santai ke saya sambal bercanda, haha.

Pulang dan kembali itu ternyata bukan sesuatu yang hanya ‘sederhana’, ada nilai-nilai yang kita bawa dan temukan. Sebenernya, yak arena berbeda tempat aja. Tetapi kalau dalam jangka waktu yang lama, bisa jadi beberapa hal terlihat kacau haha.

Kalau yang saya rasakan sekarang, sebagian besar dari saya dari awal serasa sudah menolak kembali ke kehidupan asrama. Tapi itu sebuah keharusan, sayangnya. Sebenernya juga, saya pikir saya masih tergolong ‘biasa saja’, tapi karena mungkin watak kawan-kawan baru saya berbeda cara penolakannya. Saya bisa dibilang, suka banget mencuri-curi keluar asrama sampe malam. Asli, cuma pingin maen aja kok.

Sedikit dari diri saya juga menolak untuk berontak kok, tapi itu sedikit aja. Dua kali saya diloloskan Wakil Direktur III untuk ke luar kota, ikut kerja tim yang baru saja saya ikuti sejak September awal. Pertama kali, saya ke Sidoarjo. Motif lainnya sih juga biar bisa ketemu kawan akrab saya, Savina Returnee AFS Jepang yang belum ketemu face to face. Kalau saya nggak ‘ngeyel’ mungkin saya pasrah karena ngga dibolehin. Tapi walhasil bisa juga kan. Dalih yang bunyinya begini, “Sudah kelas 12 Nabila udah dicukupin melalang buananya,” sudah sejak lama saya tolak di alam bawah sadar saya.

Apa salahnya coba ? Asal tetep bertanggung jawab ?

Kali kedua, saya berhasil menembus izin buat ke Jakarta ikut acara ASEAN- IPR Youth Conference di Sheraton Grand Hotel di kawasan elit Gandaria City. Lagi-lagi saya butuh ‘eyel-eyelan’ dulu buat meloloskan diri saya, gold chance ini berhasil bikin saya bisa ketemu AFS friends lainnya di Jakarta; Fadhi, Maysa, Gandhi, Farah, Shella, dan Shintya. Beuh, it was one of the best day after exchange. Berbagi cerita dan bercandaan tantangan-tantangan as exchange students. Hadiah kecilnya, dapet foto gratis dari photo booth yang disediain waktu exhibition. Intinya sih, selain dapet relasi baru saya diuntungkan karena pas apesnya lagi kantong kering, Yang di Atas kasih kasa pintu rejeki ngga terduga.

Setelah kawan-kawan baca sekilas cerita saya, entah mungkin kalian berpresepsi lain tentang diri saya sebelum dan sesudah ke Italia. Tapi memang itu lahir dari banyak pergolakan batin yang saya lewatin. Pertemanan saya berjalan sangat dinamis, banyak juga yang mungkin di luar ekspektasi saya. Terkadang saya jadi lebih suka go alone karena bisa nikmatin me-time, tapi kadang saya juga mikir, “sometime I'm thinking, "gapapa apa ngga sih kalo sering sendiri begini kalo jalan (?) Apa aku kudu reach some people that will take a lots of my time (?)”

Tiba-tiba kata-kata Savina jadi bikin saya merasa “ngga papa” setelah dia kirim super words melalui WhatsApp,

 “It is better to walk around and defend yourself with your prepared equipment as long as you're with Allah.. Rather than you walk with many of your friends but they're actually really keen to hurt you upon your journey bcs they see what you don't see in which those what they saw first is the thing that will benefit you.”

Awww thank you Savina, it’s make me realize. Lastly, I’d like to say thank you to Mirza and Thariq, yang baik hati dan tidak sombong mau nemenin Nabila bikin quality times,  yang jelas kami bertiga sejak dulu hamper satu frekuensi :)

 It was life changing, so life has changed me. Tapi ada satu pertanyaan yang selalu bikin resah di diri saya, kadang juga saya tanyakan ke orang lain,

If you were me, what will you do ?


Salam Ciao !
Temanggung-Yogyakarta, 9 – 14 November 2018

Ulima Nabila Adinta




Previous PostPostingan Lama Beranda